SMP vs SMA : Rindu SMP!

Gak kerasa aku udah melalui masa SMA hampir 2 tahun, kurang setahun lagi dan akan mengulang lagi masa adaptasi di lingkungan baru. Gak kerasa juga udah hampir 2 tahun bisa berhasil ngelewatin masa-masa perubahan dari SMP.

Masuk SMA yang jauh berbeda dari SMP (apalagi beda kota), mulai dari temen, lingkungan, pola pikir, dll jadi tantangan tersendiri rasanya. Kalau diinget-inget, ada banyak hal di masa SMP yang gak aku temui di SMA dan tentu aja bikin rindu!

1. Piket

Sekarang udah gak pernah piket dan emang gak ada. Karena sistem di sekolahku yang moving class, semua urusan kebersihan udah diserahin ke cleaning service. Gak mungkin juga ada sapu di pojokan kelas. Enggak jarang juga kelas keliatan kotor dan berantakan bangett wkwk.

Kalau di SMP, tiap pulang sekolah harus ngisi absen di buku piket. Sering juga marah-marah karena sapu pada ilang wkwk. Ada lagi Jumat bersih, yang sebelum masuk ngepel lantai lah, bersihin kaca lah. Sampe diawasin wali kelas segala.

Masuk SMA malah bodo amat sama kebersihan kelas, yang penting tinggal masuk lol.

2. Angkot

Nah ini! Transportasi kesayangan waktu SMP. Kalo kemana-mana enak, tinggal nyegat angkot di pinggir jalan, duduk, terus bilang “kiri pak”, sampe deh di tujuan. Dan angkot hampir di sepanjang jalan bisa ditemuin.

Kalo di SMA aku gak pernah naik angkot lagi. Bukannya gimana, emang sekolah-rumah gak ada jalur angkot. Dan emang angkot gak sejamur dulu pas di Wonosobo. Jadinya pake BRT, itu pun repot karena halte lumayan jauh dari rumah. Gak enak deh kalo mau keluar. Untung aja kelas 11 udah naik motor sendiri. Dulu mah boros banget kudu naik GoJek kemana-mana.

3. Jajan di depan (samping) sekolah

Udah jadi budaya dulu waktu istirahat les/pulang mampir dulu beli jajan di samping sekolah. Tahu kress, roti bakar umi, es buah, sosis, ah bikin kangen! Harganya kalo dulu terbilang agak mahal, 5 ribuan. Maklum, masih anak SMP.

Sekarang di SMA gak ada jajan di depan sekolah. Adanya di depan SMA lain. Itupun kurang bervariasi menurutku. Lalu ujung-ujungnya gak punya cemilan waktu nongkrong pulang sekolah. Eh larinya juga nongkrong di food court mall. Nguras duit banget:’)

4. Nongkrong di tangga

Sering banget nih! Ngeblock tangga dengan kumpulan manusia. Biasanya waktu istirahat. Sambil jajan mie gelas + pilus dan ngobrol ngalur-ngidul. Tiap ada yang mau lewat harus ada yang berkorban berdiri-terus duduk lagi. Dan ini berulang terus kalau ada orang yang lewat tangga.

Kalau SMA, rasanya gak pernah aku liat sekumpulan anak duduk di tangga. Kalaupun nongkrong milih tempat yang jarang dilalui orang. Yaa emang harusnya gitu sih wkwk.

5. Duduknya diundi

Ini emang cuma terjadi waktu kelas 9 dan inisiatif kelasku sendiri sih. Tujuannya biar meraketkan semua individu kelas, cieelah. Tiap 3 hari sekali bakal kocokan, menentukan siapa duduk sama siapa dan di mana. Dan emang bener, rasanya anak-anak kelas lebih saling mengenal sih.

Kalau di SMA cenderung bodo amat mau duduk di mana. Walau udah secara alami terbentuk pasangan-pasangan. Tapi juga akhirnya bakal bebas mau duduk sama siapa aja, kadang duduk bertiga satu meja, duduk di lantai, atau gak menclok-menclok kesana kemari. Beda kalau mau ulangan, karena sistem moving, jadinya harus balapan biar dapet paling belakang, haha!

6. Naik dokar sehabis upacara

Ini karena SMP ku punya 2 gedung, utara dan selatan. Gedung utama di utara dan khusus kelas 7 di selatan. Upacara tetep berlangsung di gedung utara. Jadi dulu waktu kelas 7, sehabis upacara harus balik ke selatan dengan berbagai alternatif; jalan, naik angkot, naik dokar. Yap dokar! Karena dokar lumayan sering lewat di belakang sekolah, jadilah kita naik dokar ke selatan.

Di SMA ngapain juga naik dokar habis upacara, orang gedungnya cuma 1 wkwk. Jadinya habis upacara ya udah masuk kelas masing-masing dan langsung pelajaran. Lagi pula gak pernah liat ada dokar di Semarang:(

7. Olahraga di alun-alun

Setiap (gak setiap juga sih) pelajaran olahraga, kita bakal dilarikan ke alun-alun. Karena alun-alun kota posisinya persis di depan SMP, jadi tinggal nyebrang deh. Di situ kita olahraga gak jarang ketemu tetangga atau kenalan. Gak jarang pula ketemu anak-anak SD atau TK lagi olahraga. Kita jadinya lari sambil bilang “yaampun adeknya gemesinn” atau gak “ih ada cogan woi”. Ada juga yang beruntung ketemu saudaranya dan dapet pesangon.

SMA ku halamannya udah terbilang luas. Jadi cukup buat beberapa kelas yang olahraga. Gak mungkin juga keluar sekolah, adanya dicegat satpam. Alhasil ya viewnya sekolah terus wkwk. Syukur-syukur kalau olahraganya barengan sama kakak kelas yang ditaksir. Kan jadi lebih semangat~

Ah, sebenernya masih banyak banget hal yang enggak aku temuin di SMA. Masa-masa SMP termasuk masa yang menyenangkan dan berkesan buatku. Mungkin beberapa tahun lagi aku akan bikin tulisan judulnya “SMA vs Kuliah : Rindu Masa SMA!”

Yahh intinya nikmatin aja masa sekarang, karena suatu saat masa itu gak akan terulang lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s