Ngguyoni Logat

Saat pertama kali pindah ke daerah baru, banyak banget yang berbeda dari daerah asal kita. Gak jarang juga nih, kita yang jadi ‘kaum minoritas’ dengan logat yang beda jadi sasaran empuk bahan guyonan temen-temen baru. Mereka akan meniru logat kita yang mereka pikir unik dan aneh. Niatnya cuma buat bercandaan(bukan buat menghujat). Mereka juga ngomong gitu sambil ketawa-ketawa.

Aku pun juga ngalamin hal ini saat awal-awal pindah di Semarang. Logatku yang mereka bilang aneh, sering ditiru dan jadi bahan guyonan. Awalnya aku bingung, apa sih yang diketawain mereka, orang aku ngomong juga biasa aja. Ya pantas ajaa, aku gak bisa menilai logatku karena di telinga udah familiar. Bahkan ada temenku yang terang-terangan bilang “kamu medok banget ya”. Agak kaget denger ini, soalnya dia ini bukan temen deketku dan kita jarang ngobrol. Rasanya kikuk, akhirnya cuma disenyumin dan bilang “masa? Haha”.

Mereka ini yang sering ngguyonin logatku, aku tau persis niatan mereka cuma bercanda tanpa unsur bullying. Reaksiku juga cuma marah-ketawa-apasih-haha-asem. Aku selalu ngomong ke diriku sendiri, jangan dibikin baper, tetep dikuat-kuatin kalo agak sakit hati.

Tapi pernah suatu ketika aku ngerasa guyonan mereka ini memuakkan dan nyakitin banget, walau sekali lagi aku tau tujuan mereka ini cuma buat lucu-lucuan. Tapi yah, namanya hati kadang enggak kekontrol, akhirnya meledak juga. Marahku langsung aku utarain blak-blakan ke temenku. Dan mereka cuma diem, setelahnya minta maaf. Eh beberapa hari kemudian ngguyonin lagi, wkwkw dasar! Setelahnya saking malesnya aku buat bales ketawa kalo mereka niruin logatku, akhirnya lama-lama aku cuma ngelirik-senyum dikit-diem. Ya males juga kalo marah beneran dan ngeluarin unek-unek, lol.

Tapi yang mereka gak tau adalah, sebenarnya logat mereka ini juga aneh di telingaku awalnya. Bahkan ada beberapa temen yang first impression ku adalah ‘medok banget’, aku cuma mbatin tapi hehe. Lucu juga rasanya, mereka ngguyonin logatku tapi sebenernya logat mereka diguyonin anak daerah lain wkwk.

Gak heran sih kalo logat orang ‘minoritas’ akan terdengar aneh di telinga orang ‘mayoritas’. Beberapa temenku dulu, anak pindahan dari Kalimantan, Jakarta, dan Jawa Timur juga memiliki pengalaman diguyonin logatnya. Padahal juga nih, temenku anak Jawa yang pindah di Jakarta logatnya juga diguyonin di sana.

Hmm ya intinya kalo kamu ditiru-tiruin logatnya wajar kok wajar, senyumin aja. Malah jadi pertanda kalo kamu kuat, bisa bertahan di lingkungan baru, yang gak semua orang bisa ngelakuin itu. Dah ah hehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s